Tips dan Trik

Kriteria Bantal Bayi yang Baik yang Bisa Dipilih

Bagi orangtua yang sedang memilihkan perlengkapan bayinya sudah tentu akan sampai pada pemilihan bantal bayi. Bayi yang masih memiliki kepala berukuran mungil dan cenderung sensitif tentu kurang aman dan kurang cocok memakai bantal orang dewasa. Biasanya bantal khusus bayi didesain khusus berukuran mungil dan kini dibuat cekungan di bagian tengah, dikenal sebagai bantal peyang. Kabarnya memakai bantal saat bayi tertidur bisa berdampak kurang baik bahkan fatal karena menjadi satu diantara sekian penyebab bayi mengalami sesak nafas, muntah-muntah, bahkan kematian.

Kriteria Bantal Terbaik untuk Bayi

Lantas amankah memakaikan bayi bantal saat tertidur? Asalkan Anda memilihkan bantal yang tepat kemudian mengawasi pergerakan bayi ketika terlelap maka dijamin aman. Menghindari resiko buruk maka simak beberapa saran berikut dalam memilihkan bantal untuk si kecil:

  • Memilih bahan bantal yang aman,

Bantal yang baik untuk buah hati ditunjukkan dengan penggunaan bahan yang tidak memicu alergi. Baik dari sarung bantal maupun dakron atau busa sebagai isian bantal tersebut, lebih aman memilih produk terpercaya dan bermerek supaya tidak menjadi pemicu alergi pada bayi.

Selain bantal bayi, ada juga perlatan lain nya yang di butuhkan untuk buah hati anda. Baca selengkapnya di boxbayi.net

  • Memastikan bantal tidak terlalu tinggi,

Salah satu alasan mengapa bantal bayi menjadi pemicu kematian atau Sudden Infant Dead Syndrom adalah karena terlalu tinggi. Dianjurkan bagi semua orangtua untuk menjauhi bantal yang terlalu tebal sebab bisa mengganggu kesehatan tulang belakang si kecil. Inilah alasan mengapa bantal khusus bayi di pasaran dibuat tipis dan berukuran kecil. Usahakan mencari bantal yang tipis serta tidak terlalu empuk, semakin keras malah semakin baik namun bukan berarti memilih papan kayu sebagai bantal si kecil.

  • Hindari bantal untuk tidur bayi di malam hari,

Kalau takut kecolongan bayi sesak napas saat tertidur di kasurnya lengkap dengan si bantal, maka jauhkan bantal saat malam hari. Pasalnya waktu malam Anda dan pasangan dijamin ikut tertidur pulas maka kemungkinan menilik kondisi si kecil terbilang jarang. Kecuali bayi menangis karena lapar dan minta ganti popok, namun jika sesak napas tentu tidak sempat menangis. Maka sebagai opsional paling aman hindari dulu memakai bantal kecuali untuk tidur siang sebab Anda bisa mengawasi setiap saat

  • Menjaga kebersihan bantal si kecil,

Menghindari alergi dan kemungkinan buruk lain dari pemakaian bantal, maka usahakan menjaga kebersihan bantal tersebut. Sebab indra penciuman dan kulit bayi cenderung lebih sensitif ketimbang indra orang dewasa. Kotor atau berdebu sedikit saja bisa memicu gatal bahkan sesak nafas seperti orang terkena asma. Anda tentu tidak menghendakinya, maka usahakan menjaga kebersihan bantal si kecil dengan mencucinya secara rutin setiap minggu. Kebersihan bantal bayi yang terjaga baik membantu menghindari penularan bibit penyakit.

Be Sociable, Share!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *